Dec 21, 2013

Spora Chinta Untuk Mu





Spora
Terima kasih Tuhan,
kerana menyihirkan spora cinta
dan mengirim kuman duka.



-------------------------------------------
Nota:- Ini namanya  prosa jiwang  Saya adalah pari-pari chinta. Okei...

Saya tidak dapat mengimbas kembali bagaimana keadaannya kelas kimia, fizik dan biologi ketika sekolah menengah. Yang pasti ianya mempengaruhi penulisan saya.

Dulu... antara ketiga-tiga ini, saya paling benci fizik tetapi Cikgu Yusuf yang bersongkok hitam adalah amat kacak dan lembut peribadinya. Saya juga benci kimia, salah seorang cikgu kimia saya berketurunan raja kerana nama beliau dimulai dengan YM (Yang Mulia). Cikgu biologi, Cikgu Juriah adalah cikgu paling gila-gila. 

Antara tiga ini, skor tertinggi iaitu C5 adalah subjek fizik (yeeaaa parah...). Itu pun kerana pada pagi sebelum menduduki SPM, saya telah baca beberapa topik dari nota ekspres dan ianya keluar periksa. Oleh sebab itu juga, keputusan SPM saya tidaklah seteruk trial SPM yang hampir lingkup itu. 

Begitu juga ketika uni, subjek kegemaran adalah sosiologi. Ia adalah subjek yang memperkenalkan dunia falsafah dan penyakit-penyakit dalam masyarakat (society illness). Subjek yang paling dibenci adalah psikologi kerana saya tak suka intepretasi Sigmund Freud tentang mimpi. Hampir gagal subjek ini. Tetapi... ada segelompok kaki study (saya sebenarnya tak begitu rapat dengan mereka) telah menjemput saya ke bilik mereka sebelum pepriksaan akhir psikologi. Pada malam itu, mereka ajar saya psikologi dan bagaimana nak bawa masuk toyol ke bilik peperiksaan. Ok, saya sekadar lulus subjek ini kerana saya penakut, takut kena tangkap bawa toyol.

Bagaimanapun, sejak 2008 saya amat meminati psikologi dan mula membaca kembali Sigmund Freud dan amat terpengaruh dengan ideologi positive psychology yang dibawa oleh Martin Seligman. 

Dannnn.... markah karangan BM saya selalunya atas pagar, sebab itulah bahasa/gaya penulisan saya sedikit pelik. Namun saya masih berusaha untuk menulis dan menulis dan menulis.

Dannnn juga... saya mulai belajar mencipta falsafah kehidupan saya sendiri setelah berulang-kali menonton Reality Bites. Asalnya, nak tiru gaya kehidupan orang putih yang senteng dan sonsang tetapi saya telah diselamatkan oleh Tuhan sebelum buku catitan kiri saya gelap gulita dengan timbunan noda dan dosa. Amin.


Kesimpulannya:-
1) Apa yang kamu benci pada hari ini akhirnya bisa membuka dunia baru atau memperkenalkan chinta baru. 
2) Sekiranya anda seorang penulis, perasaan benci menyampah tak suka yang kritikal bisa jadi ilham untuk dizahirkan ke dalam karya kreatif anda.  










Kopi Hari Sabtu


Alangkah nikmat sekiranya dapat berada di sini 2-3 kali setahun 1-2 kali seumur hidup. 
Saya akan pilih meja bulat yang diperbuat dari kayu.
Yup... kombinasi kopi panas dengan perabut kayu untuk saya.
Saya tidak akan pilih sofa kerana sofa 
adalah lebih sesuai untuk norak kosong dan untuk
orang yang sedang melalui terapi jiwa kacau dan . Ewiittt.



--------------
Pagi Sabtu ... Cuaca ok-ok. Saya masih ada baki kopi di dalam mug. :-)

Saya berazam untuk menyelesaikan 50% dari apa yang tertera di atas nota To-Do-List. Baki 50% akan ditunda kepada minggu hadapan, yang mana 25% akan cuba diselesaikan dalam waktu hari bekerja Isnin-Jumaat. Baki 25% lagi akan dikumpulkan semula bersama agenda-agenda Sabtu hadapan. Fantastiko.

Dengan ini, saya istiharkan hari Sabtu sebagai hari untuk menyelesaikan agenda peribadi yang terbengkalai. Sesungguhnya kekangan hari bekerja tidak membenarkan kita untuk menguruskan hal itu-ini begitu-begini  dengan sewenang-wenangnya. Setuju?

Sambil browsing saya terjumpa pelbagai entri di blog dan juga grup FB yang bertemakan Saturday Morning Coffee. Biar betul wahai penggemar kopi sekalian... Adakah kamu semua telah dicandu aroama dan rasa kopi? Ok ok, I am a coffee lover, saya benar-benar faham isu ketagihan kopi ini.

Bagi saya, momen yang paling best untuk menikmati kopi adalah pada pagi Ahad dan pagi Isnin.

Kopi Pagi Ahad
Pagi Ahad ibarat mini celebration setelah kita berhempas pulas bekerja 5 hari untuk orang lain/syarikat dan setelah kita menyelesaikan agenda peribadi pada Hari Sabtu. Mungkin, inilah antara momen kegemaran dalam rutin hidup saya. Sekiranya pagi Ahad itu mendung atau renyai ketika Subuh, ia boleh dinobatkan sebagai momen paling romantis kerana dengan cuaca dingin sebegini dan kekurangan ganguan bunyi kereta lori dan motor yang bertempiaran di jalan raya... kita seolah boleh berbicara dengan alam, dengan sang rumput hijau di atas bumi Tuhan, boleh bertelapati dengan sekawan pokok yang merimbun sayup di atas gunung tinggi. Bukan begitu?


Kopi Pagi Isnin
Pagi Isnin pula adalah ibarat meraikan satu permulaan maraton berjalan kaki 10km. Ketika pengadil melepaskan das tembakan untuk memulakan pertandingan, hati kita berdegup-degup sederhana laju kerana kita ketahui 10km adalah satu jarak yang panjang. Pada masa yang sama energi dan semangat bertanding tinggi kerana kita mempunyai satu matlamat iaitu mahu menghabiskan maraton 10km, dengan kapasiti yang kita ada, sebaik mungkin. Sekiranya dapat nombor 1, 2 atau 3, ia adalah satu bonus.

Inilah realiti manusia. Hari bekerja Isnin-Jumaat adalah satu maraton. Malah, ia adalah satu maraton yang berulang-ulang 4 kali sebulan, 48 kali setahun. Ussshhhhh.

Selamat bermaraton semua. Semuga kita semua bakal mendapat tempat pertama, kedua atau ketiga. 

Dec 16, 2013

Dec 14, 2013

Reunion of Two Experimental Writers


Friendship is a difficult, dangerous job. 
It is also (though we rarely admit it) extremely exhausting.
~ Elizabeth Bibesco


Taf Teh is  posting this entry as a welcoming note to our mini reunion. Will be spending time with Di today after a very long hiatus. Yelahhhh semua orang bizi dengan kojo kojo dan kojo dan tampal bedak atas muka.

As usual, the main theme for discussion will be our handsome friend cum writer Encik Fadz from Kububuku. The not so important and yet overly repeated topics will be how many stamps Di has on her passport (which always reminds us of Eat Pray Love movie... uweekkkksss), our plan to make a duo comeback in Indie writing, a never-going-to-happen trip by train to Jogja and Vietnam and Istanbul.




Well, as for Taf Teh, the next writing project should have a touch of Sufism (ala-ala personal tribute to Rumi macam ada seorang penulis Melayu yang buat tribute to Kafka tu... uwekkkss). The bad news is we can never combine Sufism and Gothic writings in one book. Eeeeewat? That will be like pairing a rose petal and a grenade and serve it in a bowl of hot soup. Not feasible at all, not even for an avant garde trial.

This 7 years of friendship is based on our names and identities as fictional writers. Thus we keep very minimal of our real life and let ourselves diluted in fictional journey (pelantar imaginasi?) Yup, we don't know each other real name or age. Btw, Di prefer to maintain sweet 26 all her life and I have to admit that my hairs are no longer pure black.

Pesanan hujung tahun:- Jangan berangan-angan Santa Claus akan singgah ke rumah kamu membawa hadiah. Bye.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...