Oct 16, 2012

Intermezzo II


 
Di hujung masa, sebuah rindu tersimbah percikan darah yang mengalir dari mata hati yang lama kering. Aku gosok-gosok kedua tapak tangan mencari hangat. Sia-sia, dingin menjadi raja. Kehidupan menjadi pengembara, di perjalanan bumi yang mati sesaat. Bibir-bibir merah dan pesona wajah tak mampu lukiskan keramahannya, di baliknya gurat-gurat kemunafikan masih membayang. Ada frasa malam tentang persahabatan. Selebihnya kalaupun masih ada kejujuran itu adalah keajaiban. Tapi waktu begitu mengunci rapat oleh rutin tugas. Wang adalah menjadi pecutan hidup, dan jiwa-jiwa di nilai sebagai angka. Begitu terlatihnya manusia mengais lubang-lubang tempat bangkai wang yang terpendam. Kadang-kadang hanya sebuah lubang, akan ada sebuah kematian. Wang adalah milik sang pemenang dan lubang kubur bagi yang dikalahkan. Untuk semua kenyataan yang aku hadapi ini, sudah saatnya aku hadir bersama mereka, tidak hanya untuk mengetahui bahawa masih ada kehidupan yang mungkin purba bagi mereka di sana.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...