May 21, 2011

Saya harap kamu semua hidup untuk membunuh anak perempuan kamu. ~The Interpreters

"...dan kesunyian ibarat kekosongan, seperti kosongnya opium yang menjadi idaman penagih. Suasana sunyi di tandas rumah orang Inggeris di pinggir kota apabila semua ahli keluarga serta jiran tetangga telah keluar untuk melaksanakan tugas harian mereka, dan para tetamu membuang air sendirian. Itulah satu-satunya suasana sunyi yang boleh kita bicarakan. Di negara Perancis, sudah tentu sekali, cerita dongeng tentang benda-benda yang sofistikated sebenarnya bukanlah apa. Ia hanya merupakan satu gaya yang tidak menarik dan kaku - seperti katak yang sedang bertelur." ~Pertentangan


Dialog Almari (dari novel The Interpreters atau Pertentangan oleh Wole Soyinka)

"Kau sendirikah yang membelinya?"
"Apa?"
"Almari pakaian itu. Kaukah yang membelinya sendiri?"

Sagoe menjerit untuk mengatasi bunyi hujan yang telah mula turun sekali lagi. Tindakannya itu membuatkan kepalanya berdenyut tetapi dia tidak mahu mengalah.

"Aku bukan perempuan simpanan, jika itu yang kau maksudkan."
"Tentulah bukan aku yang menyimpan engkau."
"Kau tak mampu menanggung aku."
"Itu bukan suatu perkara yang boleh kau banggakan."
"Dengar sini, aku tidak tidur semalaman dan sekarang aku mesti pergi ke pejabat. Simpan dulu sebarang cacian sehingga aku balik nanti."
"Semua wanita di negeri yang terkutuk ini begitu suka dicaci."

Apabila Dehinwa mencuba dengan sedaya upaya untuk memakai baju yang begitu sendat baginya, tubuhnya kelihatan menggeliang-geliut seperti ikan yang terperangkap. Sagoe cuba menahan dirinya daripada ketawa kerana takut nanti kepalanya berdenyut lagi.

"Kau belum menjawab pertanyaanku lagi. Kaukah yang membeli almari bodoh itu?"
"Ya, betul. Berbaringlah di situ dan teruskan cercaan kau itu."


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...