Jan 25, 2011

Ohhh Cinta Gadis Faust....


"It might be best to feed the dragon rather than draw swords" [Ken Goes]

Cahaya di luar tidak redup. Farah bergerak menyelak sebuah buku montel. Dia cuba melupakan tulisan-tulisan itu. Dia cuba menarik Wagner, yang memberi hampir setiap gejolak hatinya. Meistersinger? Apakah dia seperti promethean ? Rienzi? kisah gelap. Tapi pilihan ketiga adalah menjadi lebih gelap- Faust. Jadi dia skip muka surat ke "Faust Overture". Ruang ini jadi gelap. Semesta mengucap tasbih, malaikat berzikir, dan Mephisto masuk ke ruang ini dengan angkuh. Apakah dia ingin menjadi sang Mephisto itu ? Sang perosak umat manusia? Sang penentang Tuhan? Goethe di tariknya, biar dia berduet dengan Wagner. Sekarang Farah cuba mendengar dalam kata-kata Goethe, apa yang mereka perbincangkan tentang Farah dan kekasihnya Faust.

Akhirnya Wagner dan Goethe menolak Faust ke kedalam jiwa Farah. Di mana Faust? Faust tidak ingin berjumpa dengan Farah lagi. Adakah dia telah menjadi sebahagian dari roh-roh makro kosmos? Atau bertukar wajah setan? atau dia adalah cermin Tuhan. Mephisto berniat menyeludup masuk ke akal Farah meloncati sistem logika yang memudarkan akal sihat gadis naif itu.

Tapi Farah bukan dari kumpulan akal dan logika. Akal yang gelap, hati yang gelap. Kegelapan dalam warna-warna pilihan Wagner. Kegelapan dalam diri yang menahan gejolak fikiran, menghentam gejolak diri, dan ......Aaaaaaarrrrrgggggghhhhhhhhhh.

Faust. Ini aku Faust. Dengan beban seluruh manusia yang menderita di atas pundak. Dengan beban seluruh kebodohan cendekiawan di atas kabinet yang rapuh. Ini aku Faust. Waktu tidak menunggu Farah. Banyak yang harus kau kerjakan, dan kukerjakan. Atas kekuatan Tuhan atas kekuatan malaikat, atas kekuatan iblis, atas kekuatan fatwa cendekiawan yang tersesat.Farah menelan xanax dan gedebammm (pintu dihempas lagi!kahkahkahkah). Cintanya di tolak Faust.--poetry made by gasoline your art worth nothing--

*************************************

* Fiksyen di atas tidak juga di keluarkan dalam Dua Lauk dan ada beberapa lagi fiksyen yang ngetop juga berkeadaan yang sama. Mungkin tidak akan di bukukan. Alasannya kerana fiksyen di atas hanya di reka dari desakan-desakan impulse Grafomania bak kata Milan Kundera.

2 comments:

  1. Mungkin Farah perlu berdoa, dan berdoa agar Faust tersedar dan berundur daripada menjual jiwanya kepada Mephistopheles.

    Pesankan pada Farah, jangan terlebih menelan Xanax,nanti susah nak bernafas.

    ReplyDelete
  2. Faust sedang dibelai 2 atau 3 wanita yang gemar membaca buku tanpa berbaju di atas ranjang...

    Xanax telah memandulkan akal logika dan membutakan mata Farah...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...